Menarik, Isu Penyelewengan ‘Dana Hibah’ hingga membuat Rekening Penjual Lovebird asal pamekasan Diblokir KPK

Ilham Wahyudi (39) warga Desa Buddih, Kecamatan Pademawu, Pamekasan, Madura saat menunjukkan bukti surat pemberitahuan pemblokiran rekening bank miliknya oleh KPK dari Kantor BCA Pamekasan. (Sumber : TribunMadura.com)

PAMEKASAN, Lensamadura.com Nahas, Rekening Pria Asal Pamekasan, Madura Jawa Timur Diblokir Bank BCA Pamekasan yang diduga akan menerima ‘Dana Hibah’, Kamis 26 Januari 2023.

Ilham Wahyudi (39) warga Desa Buddih, Kecamatan Pademawu, Pamekasan, Madura syok setelah mengetahui rekening bank BCA miliknya diblokir oleh Bank BCA Pamekasan atas permintaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Pemberitahuan pemblokiran rekening bank itu ia terima pada Senin, 16 Januari 2023 lalu dengan nomor surat R/35/DAK.01.00/20-23/01/2023 dari Kantor BCA Pamekasan.

Dalam surat tersebut tertulis bahwa rekening bank miliknya diblokir oleh BCA atas permintaan KPK sebagaimana dimaksud dalam surat nomor R/35/DAK.01.00/20- 23/01/2023.

Sejak pemblokiran itu, pria yang kesehariannya berjualan kerupuk ini tidak bisa melakukan penarikan uang dari rekeningnya. Namun, rekeningnya masih bisa menerima transferan uang masuk.

Ilham Wahyudi menceritakan, sebelum mendapat surat dari Kantor BCA Pamekasan, pada Sabtu 14 Januari 2023 lalu, ia berniat mentransfer uang terhadap temannya melalui M-Banking BCAnya.

Namun setelah dicoba beberapa kali pengiriman, muncul peringatan transaksi gagal. Waktu itupun dirinya berpikir M-banking BCAnya sedang eror dan pada Hari itu juga, Ilham mencoba menelepon Halo BCA 1500888 untuk melakukan pengaduan.

Teleponnya pun diangkat, dan Customer Service (CS) Halo BCA menyampaikan alasan M-Banking BCAnya tidak bisa melakukan transaksi karena masalah finansial.

Saat itu, oleh CS Halo BCA, Ilham disarankan membawa KTP dan KK ke Kantor BCA Pamekasan untuk melakukan pengaduan dan perbaikan.

Berselang dua hari dari pengaduan itu, pada Senin (16/1/2023), Ilham mendatangi Kantor BCA Pamekasan.

Setiba di kantor Bank BCA Pamekasan itu, Ilham langsung mendatangi CS. Ilham pun disuruh duduk menunggu antrian oleh CS Bank BCA Pamekasan.

Baca Juga :  PMII STITA Sumenep Gelar Deklarasi Angkatan

Setiba giliran Ilham melakukan pengaduan, ia langsung diberikan selembar surat pemberitahuan pemblokiran rekeningnya atas permintaan KPK.

Seingat Ilham, CS Bank BCA Pamekasan memberitahu tiga lembar surat dari KPK. Namun dirinya hanya diberi satu lembar, yaitu surat pemberitahuan pemblokiran rekeningnya.

“Kata Mbak CS itu, surat tersebut datangnya tadi pagi sebanyak tiga lembar. Dikirim oleh BCA Pusat melalui email Kantor BCA Pamekasan,” kata Ilham dilansir TribunMadura.com Kamis (26/1/2023).

Saat itu pun Ilham mengaku kaget saat menerima surat tersebut. Sebab ia merasa tidak pernah berurusan dengan KPK selama hidupnya.

“Saya kaget mas, saya bilang ke Mbak CSnya itu, kenapa saya berurusan dengan KPK, saldo saya cuma jutaan,” kelakarnya hari itu.

Saat hendak mengurus perbaikan pemblokiran nomor rekeningnya itu, saldo di ATM Ilham tersisa Rp 2.457.545 rupiah.

Sewaktu itu, Ilham juga menyuruh CS Bank BCA Pamekasan agar mengecek seluruh transaksi yang pernah ia lakukan, sebab dikhawatirkan terdapat kejanggalan atau uang masuk dengan nominal ratusan juta yang tidak diketahuinya.

“Waktu saya tanya ke Mbak CS itu apa alasan rekening saya diblokir, katanya karena akan ada transferan dana hibah mau masuk ke rekening saya. Cuma CS tersebut tidak menjelaskan kelanjutannya berapa nominal uang itu,” cerita Ilham.

Ilham saat itu mengaku bingung, sebab drinya tidak pernah tahu menahu mengenai dana hibah tersebut dari siapa. Apalagi kesehariannya hanya bekerja membantu istrinya berjualan kerupuk.

“Surat yang dari KPK itu tiga lembar, tapi oleh CS Bank BCA Pamekasan sebagian suratnya ada yang ditarik dan disembunyikan. Kata Mbak CS itu kalau sampeyan pengin tahu masalahnya apa ini nomor telepon KPK coba telepon sendiri,” sambung Ilham.

Ilham pun terkejut setelah CS Bank BCA Pamekasan menyodorkan nomor telepon Customer Service KPK.

Baca Juga :  Kepala Disdik Sumenep Tegaskan Pengadaan Seragam Siswa Untuk Berdayakan Penjahit Lokal

Di hari itu juga pun Ilham langsung menelepon nomor tersebut dan membuat pengaduan mengenai rekening BCAnya yang diblokir gegera permintaan KPK.

Namun saat itu, Customer Service KPK menyarankan dirinya membuat pengaduan resmi yang dikirimkan melalui email KPK.

“Saya sudah buat pengaduan resmi yang dikirim ke email KPK itu, tapi sampai sekarang tidak ada balasan,” keluhnya.

Pada Selasa (17/1/2023) lalu, Ilham kembali ke Bank BCA Pamekasan untuk kembali berusaha memperbaiki rekeningnya yang diblokir tersebut.

Namun CS BCA Pamekasan ngotot agar Ilham menghubungi KPK untuk menyelesaikan masalah pemblokiran rekeningnya.

“Saya disuruh telepon lagi ke nomor CS KPK itu,” ungkapnya.

Ilham masih tidak percaya akan berurusan dengan KPK. Sebab sedari 2017 dirinya membuka ATM BCA itu, baru kali ini diterpa masalah yang langsung berurusan dengan KPK.

“Kalau urusan dengan orang yang mencuri spion motor saya, mungkin saya masih bisa memaafkan. Tapi ini urusannya dengan KPK, jadi takut,” ucapnya.

Selain itu, Ilham menceritakan, sebelum berjualan kerupuk membantu istrinya, sekitar tahun 2019 lalu, ia pernah berbisnis jual beli burung Love Bird via online.

Di tahun itu, Ilham sering menjual burung Love Bird antar kota dan antar pulau. Namun sejak harga penjualan burung love bird anjlok, ia berhenti berbisnis dan memutuskan membantu istrinya berjualan kerupuk hingga sekarang.

“Uang saya dulu di ATM paling tinggi Rp 15 juta. Itu pun hasil tabungan dagangan jual burung love bird sebelum harganya anjlok,” ceritanya.

Ilham menduga rekeningnya telah digunakan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab untuk mencairkan dana hibah. Sebab, sejak tahun 2020 lalu hingga kini, nomor rekeningnya ia jadikan foto profil di FB pribadinya.

“Saya menyerah untuk mengurus ke Kantor BCA Pamekasan karena tidak direspons dengan baik dan disuruh menghubungi KPK terus,” keluhnya.

Sedihnya, uang terakhir milik Ilham yang tidak bisa diambil di ATMnya itu ia pinjam ke temannya untuk biaya lahiran anaknya yang ketiga dan diprediksi lahir Februari 2023 mendatang ini oleh dokter.

Baca Juga :  Validasi Data Ekonomi, Kadin Jatim Lakukan Audiensi dengan BPS

Kini, gegera rekeningnya diblokir, Ilham hanya bisa gigit jari dan mengaku sedih.

“Sekarang buat makan susah setelah M-Banking BCA saya itu blokir. Karena biasanya saya minta ke teman Rp 50 ribu – Rp 100 ribu buat beli rokok itu dikasih. Sekarang sejak rekening itu diblokir saya merasa buta dan bingung,” keluh Ilham lagi.

Bahkan Ilham memastikan selama hidupnya tidak pernah bersentuhan atau berurusan dengan proyek. Ia pun juga mengaku tidak kenal dengan pejabat yang berurusan dengan dana hibah.

“Selama saya punya ATM BCA ini tidak pernah ada teman saya numpang transfer. Ya paling cuma transaksi transfer dagangan burung love bird itu,” paparnya.

Ilham berharap BCA Pamekasan bisa mencairkan sisa uang di ATMnya, Sebab uang tersebut akan dipakai untuk biaya istrinya melahirkan.

“Saya sudah bilang waktu itu ke Mbak CSnya. Kalau memang ada dana hibah mau masuk ke rekening saya silakan tidak masalah itu diambil pihak BCA atau dibekukan. Saya hanya minta uang saya yang saya pinjam ke teman itu bisa diambil,” pintanya.

Hingga berita ini ditayangkan, pihak media tidak punya akses kepada pihak terkait soal pemblokiran rekening bank warga Pamekasan tersebut. (Pur/Red)

Dapatkan Berita Terupdate dari Lensa Madura di: