Tagih Janji Delapan Program Unggulan Bupati-Wabup Sumenep, Gempar Demo Kantor Bupati

SUMENEP, Lensa Madura -Gerakan Mahasiswa Ekstra Parlemen (Gempar) Sumenep gelar aksi unjuk kecewa di depan Kantor Bupati Sumenep Jalan Dr. Cipto Selasa, 22 Februari 2022 pagi.

Aksi aktivis mahasiswa itu menagih janji delapan program unggulan Bupati Sumenep Achmad Fauzi dan Wakil Bupati (Wabup) Dewi Khalifah.

Korlap Aksi Muhammad Nur dalam orasinya mengatakan, delapan program unggulan yang telah dijanjikan pasangan Fauzi-Eva tidak benar-benar dirasakan oleh Masyarakat. Khususnya kepulauan.

“Bukan hanya dari segi pembangunan, tapi juga pelayanan. Baik dari pelayanan kesehatan maupun pendidikan,” tegasnya lantang.

Baca Juga :  Bus TransJakarta Alami Kecelakaan Tunggal, Ini Penyebabnya

Nur melanjutkan, aksi dilakukan bukan ajang untuk eksistensi, namun benar-benar dari suara hati masyarakat dan memahami dari beberapa kajian.

“Kami turun kesini atas nama masyarakat, bukan ajang untuk eksistensi” lanjutnya.

Muhammad Nur melanjutkan, Gempar menagih janji-janji politik bupati karena Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sumenep belum mampu mengentaskan kemiskinan.

“Bupati dan Wakil Bupati Sumenep belum maksimal menjalankan program yang sudah dijanjikan. Seperti penguatan kompetensi dan kesejahteraan guru Ngaji, peningkatan layanan kesehatan, pesantren enterpreneur, meningkatkan kreativitas ekonomi pemuda, lebih-lebih mengentaskan kemiskinan masyarakat,” ujarnya memberi contoh.

Baca Juga :  Nahdliyin di Sumenep Bahas Konsesi Tambang Ormas, Sentil Sikap PBNU

Di tempat yang sama peserta aksi damai Miftahul Arifin mempertanyakan, program yang dijanjikan Pemkab ada gelontoran dana besar.

Tapi pada hakikatnya, lanjut Mif sapaan akrabnya, tidak dirasakan sama masyarakat.

“Selama ini hanya ada pelatihan-pelatihan formalitas, gak jelas grand designya, terutama di persoalan Wirausaha Santri. Pada hakikatnya masyarakat belum merasakan janji politik Bupati-Wakil Bupati berjalan maksimal,” ujarnya.

Selain itu, massa mempertanyakan komitmen Bupati dan Wabup Sumenep terkait pemberdayaan guru ngaji.

Misalnya bantuan guru ngaji belum merata dan tidak ada dorongan dari pemerintah untuk memperhatikan fasilitas setiap guru ngaji.

Baca Juga :  Dukung Pelaku UMKM Lokal, Tokopedia dan Pemprov Jatim Lakukan Kolaborasi

Miftahul Arifin mencontohkan, janji Pemkab untuk melayani masyarakat nyatanya pemkab sendiri yang ingin di layani.

“Pembangunan listrik di Pulau Sapeken sampai saat ini belum ada kejelasannya. Mana pelayanan dari pemkab, apakah yang ingin dilayani masyarakat. Di Sapaken saja pembangunan listrik untuk hanya tiangnya yang terpajang,” kata aktivis asal Sapeken ini.

Sekedar informasi, massa aksi sempat akan ditemui oleh asisten I Pemkab Sumenep Didik Wahyudi. Namun pendemo enggan berdialog dan langsung membubarkan diri. (Udi/Yan)

Dapatkan Berita Terupdate dari Lensa Madura di: