Logrotate: Cara Mengonfigurasi dan Mengelola File Log di Linux

Logrotate
Ilustrasi cara mengonfigurasi dan mengelola file log di Linux (lensamadura.com/istimewa)

Log sistem seperti penanda yang membantu Anda melacak penggunaan atau memecahkan masalah aplikasi. Namun, semakin banyak informasi yang dicatat, file-file ini menempati lebih banyak ruang disk.

Dalam artian, pada saat tertentu, tergantung pada kapasitas penyimpanan sistem, ukuran ruang disk ini menjadi sulit untuk dikelola.

Jika Anda tidak memiliki cukup ruang disk, sistem Anda kurang dimanfaatkan. Masalah ini dapat menunda proses pengubahan ukuran dan bahkan pencadangan yang dilakukan di server.

Selain itu, hal ini mempersulit navigasi situs web, pelacakan peristiwa, dan pemecahan masalah: bayangkan perlu memeriksa jutaan entri log untuk menemukan kesalahan.

Oleh karena itu, logrotate adalah solusi terbaik untuk mempertahankan ruang penyimpanan ini, karena utilitas mengompresi file log, menjaganya pada ukuran yang dapat dikelola atau menghapusnya ketika sudah usang untuk memberikan ruang bagi log baru.

“Rotasi log” ini memberi nama pada utilitas tersebut, yang juga disebut Putar Log. Sistem umumnya menjalankan logrotate sekali sehari dan, selama proses, memeriksa kondisi terprogram mana yang terpenuhi, karena operasi ini dapat disesuaikan berdasarkan direktori atau jenis log. Pada artikel ini kita berbicara lebih banyak tentang logrotate. Simak di bawah!

Apa itu Logrotate?

Sebagian besar operasi ditulis ke file yang ditempatkan di direktori atau subdirektori. File-file ini dikenal sebagai log dan merupakan kunci untuk memeriksa operasi sistem, baik proses terkini maupun historis, serta memberikan informasi yang relevan untuk pemecahan masalah.

Baca Juga :  Gunakan iCloud Untuk Melacak iPhone yang Hilang

Untuk melakukan hal ini, logrotate mengganti nama dan memadatkan log utama, sesuai dengan kondisi yang ditentukan agar tindakan ini dapat dipenuhi. Seperti yang telah kami katakan, proses ini mengosongkan ruang agar peristiwa baru dapat direkam dalam file kosong. Selain itu, administrator sistem dapat menggunakan utilitas logrotate untuk mengonfigurasi skrip agar berjalan secara otomatis.

Apa Peran Logrotate dan Mengapa begitu Penting?

Dengan logrotate, pengguna mendapatkan file log yang lebih kecil dan mudah dikelola, bukan satu file log besar yang menghabiskan ruang yang tidak perlu di perangkat. Dengan cara ini, Anda menghindari kehabisan ruang disk pada saat yang tidak Anda duga, cukup konfigurasikan sesuai dengan batas kapasitas sistem (fungsi ukuran).

Fungsi penting lainnya dari logrotate adalah kompresi file log lama, suatu tindakan yang menghemat ruang disk dan mengosongkan memori untuk informasi baru (fungsi kompres).

Pengguna dapat memfilter file log menggunakan referensi pencarian seperti tanggal dan bulan kejadian, cukup mencari semua file atau sebagian dari file tersebut menggunakan fungsi harian, bulanan, dll. Selain itu, Anda dapat mengonfigurasi penekanan otomatis untuk file yang sangat lama, menyimpan sejumlah log tertentu di sistem, misalnya (fungsi putar 30).

Saat menganalisis kegagalan, mengetahui kapan peristiwa terjadi, mudah untuk mencari file log harian daripada harus melihat semuanya. Satu-satunya masalah adalah jika Anda ingin memproses seluruh riwayat, Anda harus menentukan beberapa nama file.

Baca Juga :  Halilintar Cell Sumenep, Gerai HP Bermacam Merk dan Tipe

Bagaimana Cara Mengkonfigurasi dan Menjalankan logrotate?

File konfigurasi logrotate utama terletak di /etc/logrotate.conf, yang berisi parameter default yang digunakan oleh logrotate untuk mendaur ulang log. File dikompresi, sehingga pengguna dapat memeriksa konfigurasi dan perintah logrotate .

Direktori ini berisi sebagian besar file konfigurasi khusus logrotate:

termasuk /etc/logrotate.d

Kemudian, gunakan perintah berikut untuk mencantumkan isi direktori tempat pengaturan log disimpan:

ls /etc/logrotate.d

Secara umum, aplikasi yang diinstal melalui manajer paket juga akan membuat file konfigurasi di:

/etc/logrotate.d

Namun, pada versi sistem operasi Ubuntu, tidak ada entri untuk layanan syslog. Sebelum rilis ini, log sistem dialihkan oleh savelog, perintah yang dijalankan dari skrip /etc/cron.daily/sysklogd

Perintah

Anda bisa mendapatkan daftar lengkap perintah yang digunakan pada file konfigurasi logrotate dengan memeriksa halaman utama di:

Man logrotate

Beberapa di antaranya akan kita lihat di bawah.

Log Files

File log dan perilaku rotasinya ditentukan melalui nama file log (atau file) diikuti dengan serangkaian perintah yang diapit tanda kurung siku.

Anda dapat membuat daftar lebih dari satu file log untuk satu blok menggunakan spasi. Misalnya, untuk menentukan semua file di direktori /var/foo yang diakhiri dengan .log dan file /var/bar/log.txt, Anda akan mengkonfigurasi blok sebagai berikut:

Baca Juga :  Cara Ubah Nadang Dering WA Dengan Nama

/var/foo/*.log /var/bar/log.txt { rotate 14 daily compress delaycompress sharedscripts postrotate /usr/sbin/apachectl graceful > /dev/null Endscript }

Rotate count

Perintah memutar menentukan berapa banyak file log yang dikembalikan sebelum logrotate mulai menghapus yang terlama:

Rotate 4

Size

Anda dapat menggunakan perintah size untuk menentukan ukuran file yang akan diputar oleh logrotate. Format perintah memberitahu logrotate unit mana yang akan digunakan untuk menentukan ukuran ini:

ukuran 100k ukuran 100M ukuran 100G

Kompresi

Jika Anda ingin mengompres (atau tidak) file dalam format gzip, tulis perintah berikut em/etc/logrotate.conf:

compress
nocompress

Anda masih dapat membuat perintah untuk mengompresi log yang diarsipkan, tetapi dengan sedikit penundaan: pada putaran berikutnya, misalnya:

delaycompress

Karena file log menjadi lebih besar dan berat, sehingga mengganggu kinerja sistem secara signifikan, penting untuk memiliki alat yang mampu mengelola file informasi ini. oleh karena itu logrotate adalah sebuah utilitas yang fungsinya untuk menghapus log yang disimpan di sistem file secara berkala atau pada saat file mencapai ukuran tertentu.

Sekarang setelah Anda mengetahui bahwa logrotate menghapus file log lama untuk mempertahankan kapasitas sistem operasi, bagaimana dengan mengetahui cara menggunakan perintah Chmod di Linux untuk mengedit, membaca, atau melakukan tugas pada dokumen. (red)

Dapatkan Berita Terupdate dari Lensa Madura di: