Ini Dia Lafal Takbir Idul Adha: Arab, Latin dan Artinya

Rabu, 28 Juni 2023 - 20:57 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi takbir (lensamadura.com/istimewa)

Ilustrasi takbir (lensamadura.com/istimewa)

Lafal Takbir Idul Adha – Kalimat takbir sangat dianjurkan untuk dilafalkan mulai malam hari sebelum perayaan hari raya Id, baik Idul Fitri maupun Idul Adha. Terdapat bermacam bacaan takbir untuk dibaca di hari raya Id ini.

Sebagaimana artikel NU Online berjudul ‘Ini Lafal Lengkap Takbir pada Malam dan Hari Raya Id’, ada tiga bacaan takbir yang bisa dibaca.

1. Dibaca sebanyak tiga kali

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Imam An-Nawawi menjelaskan dalam Kitab Al-Majmu’ Syarhul Muhadzdzab bahwa bacaan takbir di hari raya Id dibaca sebanyak tiga kali. Berikut lafalnya:

اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ

Allāhu akbar, Allāhu akbar, Allāhu akbar.

Artinya, “Allah maha besar, Allah maha besar, Allah maha besar.”

2. Takbir yang lazim dibaca masyarakat

Imam An-Nawawi menjelaskan bahwa di dalam masyarakat terdapat lafal takbir yang lazim dan bahkan sering dibaca atau dikumandangkan masyarakat. Lafal ini tidak masalah dan cukup baik untuk dibaca. Berikut lafalnya:

Baca Juga :  Resep Sate Kambing untuk Hidangan Hari Raya Idul Adha

.اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ لَا إلٰهَ إِلَّا اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلّٰهِ الْحَمْدُ

Allāhu akbar, Allāhu akbar, Allāhu akbar. Lā ilāha illallāhu wallāhu akbar. Allāhu akbar wa lillāhil hamdu.

Artinya, “Allah maha besar, Allah maha besar, Allah maha besar. Tiada tuhan selain Allah. Allah maha besar. Segala puji bagi-Nya.”

3. Ditambah bacaan zikir

Imam Muslim meriwayatkan bahwa Rasulullah saw menambahkan zikir di dalam lafal takbir yang dikumandangkan di bukit Shafa. Berikut lafal lengkapnya:

اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالحَمْدُ لِلّٰهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ الِلّٰهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلًا لَا إلٰهَ إِلَّا اللهُ وَلَا نَعْبُدُ إِلَّا إِيَّاهُ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ وَلَوْ كَرِهَ الكَافِرُوْنَ لَا إلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَهَزَمَ الاَحْزَابَ وَحْدَهُ لَا إلٰهَ إِلَّا اللهُ وَاللهُ اَكْبَرُ

Baca Juga :  Perhatikan Sebelum Membaca Kitab Shahih Tarikh Ath-Thabari

Allāhu akbar kabīrā, walhamdu lillāhi katsīrā, wa subhānallāhi bukratan wa ashīlā, lā ilāha illallāhu wa lā na‘budu illā iyyāhu mukhlishīna lahud dīna wa law karihal kāfirūn, lā ilāha illallāhu wahdah, shadaqa wa‘dah, wa nashara ‘abdah, wa hazamal ahzāba wahdah, lā ilāha illallāhu wallāhu akbar.

Artinya: “Allah maha besar. Segala puji yang banyak bagi Allah. Maha suci Allah pagi dan sore. Tiada tuhan selain Allah. Kami tidak menyembah kecuali kepada-Nya, memurnikan bagi-Nya sebuah agama meski orang kafir tidak menyukainya. Tiada tuhan selain Allah yang esa, yang menepati janji-Nya, membela hamba-Nya, dan sendiri memorak-porandakan pasukan musuh. Tiada tuhan selain Allah. Allah maha besar.”

Waktu Membaca Takbir

Ahmad Mundzir pada artikel NU Online berjudul ‘Dua Jenis Takbir Idul Fitri atau Idul Adha’ mengutip pernyataan Syekh Abu Abdillah Muhammad ibn Qasim as-Syafi’i dalam Fathul Qarib al-Mujib bahwa takbir saat momemtum hari raya Id terbagi menjadi dua macam; mursal dan muqayyad.

Baca Juga :  Pengertian Hijab dan Jilbab dalam Islam

Takbir mursal bisa dilafalkan kapan pun dan di mana pun. Takbir jenis ini dibaca mulai dari terbenamnya malam Id hingga imam melakukan takbiratul ihram shalat Id, baik Idul Fitri maupun Idul Adha.

Sementara takbir muqayyad memiliki waktu khusus yakni dibaca setelah melaksanakan shalat fardhu dan sunnah. Waktu membacanya pada setelah shalat shubuh hari Arafah (9 Dzulhijjah) dan selesai bakda ashar hari tasyriq terakhir (13 Dzulhijjah).

Dengan kata lain, takbir muqayyad dilaksanakan selama lima hari, mulai tanggal 9 hingga 13 Dzulhijjah pada setiap selesai shalat fardhu dan sunnah.

Syekh Ibrahim Al Bajuri menjelaskan bahwa takbir pada Hari Raya Idul Adha menyandang dua istilah sekaligus yakni mursal dan muqayyad, karena dibaca sejak malam Id hingga hari tasyriq terakhir. (nu/red)

Penulis : Aru Lego Triono

Sumber Berita : NU Online

Berita Terkait

Jika Khawatir Terjadi Banjir saat Hujan Deras, Baca Doa Ini
Tak Hanya Puasa, Berikut 6 Amalan yang Bisa Dikerjakan saat Ramadhan
Pengertian Fiqih Islam Menurut Bahasa dan Istilah
Makan dan Minum dalam Keadaan Lupa Kalau Berpuasa, Batalkah?
Keutamaan Berteman dengan Orang Saleh
Amil Nashab yang Menashabkan Fi’il Mudhari’
Pengertian Hijab dan Jilbab dalam Islam
Menjawab Tuduhan: Alquran Adalah Kitab Hasil Karya Setan?
Berita ini 4 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 13 Maret 2024 - 21:00 WIB

Jika Khawatir Terjadi Banjir saat Hujan Deras, Baca Doa Ini

Selasa, 12 Maret 2024 - 14:00 WIB

Tak Hanya Puasa, Berikut 6 Amalan yang Bisa Dikerjakan saat Ramadhan

Rabu, 28 Juni 2023 - 20:57 WIB

Ini Dia Lafal Takbir Idul Adha: Arab, Latin dan Artinya

Kamis, 15 September 2022 - 07:58 WIB

Pengertian Fiqih Islam Menurut Bahasa dan Istilah

Minggu, 3 April 2022 - 23:26 WIB

Makan dan Minum dalam Keadaan Lupa Kalau Berpuasa, Batalkah?

Sabtu, 12 Maret 2022 - 21:05 WIB

Keutamaan Berteman dengan Orang Saleh

Sabtu, 12 Maret 2022 - 00:14 WIB

Amil Nashab yang Menashabkan Fi’il Mudhari’

Sabtu, 12 Maret 2022 - 00:05 WIB

Pengertian Hijab dan Jilbab dalam Islam

Berita Terbaru