Usai Terima Sport Achievement Award, Ketua KONI Jatim Komitmen Tingkatkan Prestasi Atlet

Kamis, 2 Mei 2024 - 22:30 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ketua Umum KONI Jatim Muhammad Nabil (kanan) saat menerima Penghargaan Sport Achievement Award PWI Jatim (lensamadura.com/istimewa)

Ketua Umum KONI Jatim Muhammad Nabil (kanan) saat menerima Penghargaan Sport Achievement Award PWI Jatim (lensamadura.com/istimewa)

SURABAYA, lensamadura.com – Baru-baru ini Ketua Umum KONI Jatim Muhammad Nabil menerima penghargaan Sport Achievement Award.

Penghargaan itu ia terima pada Hari Pers Nasional (HPN) yang diselenggarakan oleh Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jatim, Minggu, 24 April 2024 kemarin.

Atas penghargaan bergengsi itu, ia semakin optimis dan mengaku akan terus berkomitmen meningkatkan prestasi para atlet di wilayah Jatim.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Apalagi saat ini, Jatim masih menjadi salah satu provinsi penyumbang atlet nasional yang berlaga di event internasional. Bahkan, KONI Jatim juga memiliki motto Dari Jawa Timur untuk Indonesia Menuju Prestasi Dunia.

Nabil mengatakan, penghargaan yang ia terima merupakan tantangan dan sekaligus menjadi tanggung jawab moral untuk meningkatkan prestasi olahraga di Jatim, dengan tujuan agar para atlet Jatim bisa mewakili Indonesia untuk meraih prestasi di level dunia.

Baca Juga :  Investasi Hulu Migas 2023 Meningkat 13 Persen melampaui Rata-Rata Global

“Sesuai motto kami, dari Jawa Timur untuk Indonesia menuju prestasi dunia, kita harus perkuat alat ukurnya adalah keberhasilan secara kuantatif peningkatan atlet Jatim di kancah internasional. Untuk itu pembinaan kita perkuat terutama menjelang PON. Nanti atlet kita beri kesempatan untuk try out dan mendatangkan pelatih,” kata Nabil, Kamis, 2 Mei 2024.

Selain itu, KONI Jatim juga berencana untuk mengumpulkan para atlet untuk diajak berkomunikasi sebelum berlaga di PON.

“Nanti kita undangan sekitar 40 atlet secara bergilir kita ajak untuk komunikasi supaya ada kesamaan tentang PON,” jelasnya.

Sebelumnya, Nabil juga mengatakan ada empat kriteria bagi setiap atlet untuk penuhi standar sebuah nomor di cabor yang diikuti.

Baca Juga :  Nyepi Beriringan dengan Ramadhan, Begini Pesan Menag Yaqut

“Pertama tes fisik. Itu jadi alat ukur pertama. Karena di setiap cabor kan beda-beda nomor. Sehingga spesifikasinya juga berbeda,” katanya.

Kriteria kedua, konsumsi gizi. Nabil menegaskan, kebutuhan itu harus dapat perhatian khusus. Sebab, tidak mungkin atlet berprestasi jika kemampuan yang dikeluarkan tidak diimbangi dengan gizi yang masuk.

Hal itu, dapat dilakukan dengan pemberian suplemen atau multivitamin yang teratur dari tim gizi.

Selanjutnya psikologi. Di masa lalu, kebutuhan akan psikolog dalam lembaga keolahragaan masih dianggap sepele. Namun, kini menjadi penting karena menjadi tempat untuk konsultasi dan monitoring kondisi psikologis atlet.

“Jangan sampai potensi skill dan kompetensi atlet runtuh, terhalang oleh masalah-masalah pribadi. Itu (psikologi) sesuatu bangunan yang harus ada di sport science. Dunia olahraga manapun membutuhkan konsultan psikolog. Karena itu, jangan sampai terjadi penurunan prestasi atlet tidak dicari penyebabnya,” ujarnya.

Baca Juga :  Dukungan Untuk Penanganan Covid-19, Menhub Bersama Menteri BUMN Tinjau Kapal Isoter di Medan

Terakhir, tes kesehatan. Di KONI Jatim, Nabil menyebut program itu rutin dilakukan 6 bulan sekali. Bukan hanya saat mau masuk Puslatda.

“Saya mengistilahkan jangan menzalimi atlet. Artinya, ketika berprestasi dimanfaatkan terus. Namun ketika selesai, atletnya bermasalah karena kesehatannya tidak tertangani dengan baik dan benar. Apalagi kita tidak mengurusi (atlet yang sudah berhenti dari arena),” katanya.

Pada kesempatan itu, Nabil juga menyinggung soal pembinaan atlet-atlet muda agar bisa bersaing meraih prestasi.

“Untuk atlet muda kita persiapkan untuk lebih sering mengikuti even lokal minimal Porprov atau event yang dikirim oleh masing-masing Pengprov di skala nasional maupun internasional, sebab atlet muda itu juga butuh jam terbang,” tandas Nabil. (ega/rif)

Berita Terkait

Pelindo Implementasikan Program Pemberdayaan Masyarakat dan Pelestarian Lingkungan di Raja Ampat
5 Atlet Voli Putri Jatim Gabung Timnas di Kejuaraan AVC Challenge for Womens 2024
FOPI Fokus Tingkatkan Prestasi di Tingkat Dunia
Ketua KONI Jatim Buka Kejurda Finswimming 2024
KONI Jatim Gandeng Atlas Sport Club Surabaya untuk Persiapan PON 2024
Jelang PON 2024, PBFI Jatim Gelar Tes Prestasi dan Seleksi Terakhir
Ketua KONI Jatim Muhammad Nabil Terima Penghargaan Sport Achievement Award
Haris, Penjaga Warung Madura di Solo Protes Larangan Buka 24 Jam

Berita Terkait

Selasa, 14 Mei 2024 - 21:09 WIB

5 Atlet Voli Putri Jatim Gabung Timnas di Kejuaraan AVC Challenge for Womens 2024

Senin, 13 Mei 2024 - 20:35 WIB

FOPI Fokus Tingkatkan Prestasi di Tingkat Dunia

Sabtu, 11 Mei 2024 - 20:29 WIB

Ketua KONI Jatim Buka Kejurda Finswimming 2024

Kamis, 9 Mei 2024 - 18:19 WIB

KONI Jatim Gandeng Atlas Sport Club Surabaya untuk Persiapan PON 2024

Sabtu, 4 Mei 2024 - 22:00 WIB

Jelang PON 2024, PBFI Jatim Gelar Tes Prestasi dan Seleksi Terakhir

Kamis, 2 Mei 2024 - 22:30 WIB

Usai Terima Sport Achievement Award, Ketua KONI Jatim Komitmen Tingkatkan Prestasi Atlet

Selasa, 30 April 2024 - 22:31 WIB

Ketua KONI Jatim Muhammad Nabil Terima Penghargaan Sport Achievement Award

Sabtu, 27 April 2024 - 20:53 WIB

Haris, Penjaga Warung Madura di Solo Protes Larangan Buka 24 Jam

Berita Terbaru