Jelang Pra PON, KONI Jatim Maksimalkan 5 Pilar

Ketua Umum KONI Jatim Muhammad Nabil (lensamadura.com/istimewa)

SURABAYA, lensamadura.com – Menjelang pra Pekan Olahraga Nasional (PON) XXI 2024 Aceh-Sumatera Utara, persiapan terus dilakukan oleh seluruh cabang olahraga (cabor) yang tergabung dalam skuad Pemusatan Latihan Daerah (Puslatda) Jawa Timur (Jatim) 100/V.

Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Jatim, Muhammad Nabil mengatakan, pihaknya telah melakukan pemanggilan 65 pengurus dan pelatih cabang olahraga (cabor) untuk melakukan presentasi terkait kesiapan, pemetaan dan peluang medali.

Dari hasil tersebut, ia mengaku cukup optimis Jatim bisa meloloskan banyak atlet ke PON. Hanya saja, ia masih merahasiakan proyeksi atau target medali masing-masing cabor di Pra-PON nanti.

Baca Juga :  Kunker ke Kesultanan Sumenep, Ketua DPD RI Siap Perjuangkan Eksistensi Raja-Sultan di Nusantara

“Optimisme teman-teman ada, tapi yang saya senang mereka objektif menyampaikan apa yang kurang dan lebih. Namun, prediksi itu harus dibuktikan di lapangan, realitasnya di Pra-PON nanti semoga bisa mencapai target,” kata Nabil dalam kererangannya, Jumat, 30 Juni 2023.

Dari hasil Pra-PON itu, nantinya akan kembali dievaluasi bagaimana peluang raihan medali Jatim di PON.

“Sementara yang meraih perunggu tidak bisa kami follow up, hanya emas dan perak yang kami prioritaskan. Itupun perak yang berpeluang bisa menjadi emas,” jelasnya.

Baca Juga :  Wamenag Sebut Tahun Baru 1445 H Momentum Instrospeksi Diri dan Perkuat Ikatan Sosial

Selain itu, mantan Komisioner KPU Jatim itu mengatakan, dalam pertemuan itu pihaknya juga melibatkan tim Badan Sport Science (BSS) yang terdiri dari tim fisik, tim masase, tim psikologi, tim kesehatan dan tim gizi, untuk membahas kondisi dan upaya pemecahan masalah yang ada pada masing-masing atlet.

Di luar lima pilar itu, cabor banyak yang mengeluhkan masalah tidak adanya try out maupun dukungan pembaharuan peralatan karena penyesuaian anggaran oleh KONI Jatim.

Baca Juga :  Karantina Pertanian Sorong Berhasil Gagalkan Penyelundupan 224 Satwa Liar

Namun dari hasil itu, Nabil mengatakan, akan berupaya semaksimal mungkin untuk melakukan pengadaan peralatan baru.

“Peralatan kami upayakan secara maksimal, memang ada pergantian alat yang harus diganti karena ketika mereka bertanding dengan alat baru maka harus adaptasi,” kata alumnus Universitas Islam Negeri Surabaya itu.

“Misal, tempat latihan seperti sepatu roda antara yang kami pakai berbeda dengan lapangan Pra-PON nanti. Sehingga kami pertimbangkan agar ada lapangan yang sama dengan tempat tanding. Dengan ini nanti hasilnya bisa jadi sesuai,” tandasnya. (kj/red)

Dapatkan Berita Terupdate dari Lensa Madura di: